8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran dari NFPA

8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran dari NFPA, 8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran dari NFPA, 8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran dari NFPA, 8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran dari NFPA, 8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran dari NFPA, 8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran dari NFPA

Baru-baru ini NFPA mengeluarkan laporan tentang kebakaran di restoran. Dalam laporan yang ditulis lengkap di artikel berjudul “Structure Fires in Eating and Drinking Establishments” menunjukan bahwa kebakaran pada restoran sangat fatal akibatnya, karena dapat memicu kematian, cedera dan juga kerugian material.

Oleh sebab itu, NFPA memberikan solusi preventif untuk para praktisi fire protection dan juga para pemilik restoran. Dalam NFPA 96, tentang Standar untuk Pengontrol Ventilasi dan Proteksi Kebakaran di Tempat Masak Komersial, NFPA memberikan persyaratan, cara instalasi, inspeksi dan perawatan.

Ada 8 poin yang ditekankan oleh NPFA sebagai bahan rujukan oleh praktisi fire portection dan juga manager safety restoran. Selengkapnya akan kami bahasa di bawah ini.

Penting! Jangan Di-skip! 8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran

  • Mempersiapkan exhaust untuk alat masak

Banyak pertanyaan yang muncul, “kapan alat masak memerlukan alat exhaust?” Dalam memilih sistem exhaust atau pembuangan udara perlu dipertimbangan menu apa yang dibuat, cara masak juga bahan yang digunakan.

Semisal, kamu sedang memasak menu yang sarat minyak seperti kentang goreng. Uap yang dihasilkan saat mengoreng kentang goreng akan banyak mengandung minyak, maka dari itu harus digunakan exhaust tipe 1. Namun, jika kamu hanya membuat kue dan memanggangnya di dalam oven, cukup menggunakan exhaust tipe 2.

Nah, ada alat masak yang tidak memerlukan exhaust. Alat masak yang sudah terdaftar ataupun memenuhi standar ANSI / UL 197 tidak perlu menggunakan exhaust.

  • Perhatikan jarak dan tata ruang

Perhatikan jarak alat masak dan benda mudah terbakar lainnya untuk mencegah penyebaran api. Radiant heat atau panas radiasi dari api yang dihasilkan cukup kuat untuk membakar benda mudah terbakar di sekitarnya.

Bagian 4.2 pada NFPA 96 merekomendasikan jarak minimum 18 inci atau 20,32 cm antara alat masak dan bahan mudah terbakar. Untuk list bahan apa saja yang termasuk mudah terbakar silakan cek di bab 3.

8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran dari NFPA

  • Mempelajari saluran keluar masuk kap exhaust

Bab 5 dari NFPA 96 membahas semua persyaratan kap exhaust mulai dari ukuran dan juga jenis bahan yang dibuat. Kap exhaust harus dibuat dengan baja ketebalan tidak kurang dari No. 18 MSG. Baja juga harus tahan karat dengan ketebalan tidak kurang dari No. 20 MSG, atau bahan lain yang disetujui dengan kekuatan setara dan tahan api serta korosi.

Sesuakan juga ukuran kap exhaust dengan pemangan, pengorengan dan juga oven yang kamu gunakan di dapur restoranmu. Khusus untuk exhaust untuk pembuangan udara berminyak harus dilas bagian luar agar tidak terjadi kebocoran minyak yang dapat memicu kebakaran pada saluran pembuangan exhaust.

  • Kenali corong pembuangan exhaust sistem

Corong pembuang adalah bagian yang cukup vital dalam upaya mitigasi kebakaran di restoran. Pastikan corong exhaust cukup besar untuk dapat diakses saat akan diinspeksi dan dibersihkan. Karena residu yang mengandung minyak pada corong pembuangan wajib dibersihkan.

Selain itu, perhatikan juga arah pembuangan udaranya. Pastikan udara disirkulasikan dengan baik dan tidak mengalir kembali masuk atau keluar ke area yang tidak seharusnya.

  • Pilih alat pemadam api dengan tepat dan pelajari cara penggunaannya

Karena dalam dapur restoran banyak sekali faktor pemicu kebakaran, misalnya dari uap pengorengan maka dibutuhkan alat pemadam api. Lalu, alat pemadam api seperti apa yang harus disiapkan? Siapkan alat pemadam api otomatis sebagai alat pemadam api utama dan siapkan APAR sebagai penunjang.

Kamu bisa menggunakan fire suppression sebagai alat pemadam api otomatis. Jadi kapan pun kebakaran terjadi di dapur dapat segera dipadamkan. Namun, pastikan juga tim-mu juga terlatih cara mengoperasikan fire suppression. Siapkan juga manual call point yang dapat diakses dengan mudah, 1-2 meter dari area yang diproteksi.

Selain itu, siapkan juga APAR yang cocok untuk dapur. Rekomendasi APAR yang tetap untuk dapur adalah yang utamanya dapat memadamkan kelas kebakaran B. Silakan cek di sini untuk mendapatkan rekomendasi dari Firecek. Selain itu, pastikan juga tim-mu sudah tahu cara pakai APAR, nah kalo belum tahu bisa cek tutorialnya di sini.

Poin Selanjutnya: Cara Inspeksi Alat Pemadam Api di Restoran

  • Inspeksi, uji dan rawat alat-alat yang ada di restoran

Selalu pastikan tim-mu melakukan inspeksi berkala pada alat pemadam api yang ada. Cek instalasi fire suppresion dengan vendor terpercaya setidaknya tiap 6 bulan sekali.

Untuk APAR pastikan bahwa APAR selalu dalam kondisi baik, cek selang juga komponen lainnya. Untuk lebih memudahkan pengecekan, kamu bisa monitor menggunakan aplikasi Firecek, download di sini.

Selain itu, banyak restoran yang menggunakan pemanas untuk makanan. Pastikan karyawan untuk memeriksa tidak ada bahan yang mudah terbakar di atas atau di dekat alat pemanas.

Sebelum memulai menggoreng, karyawan juga harus memeriksa level minyak supaya tidak terlalu rendah. Karena jika koil pemanas terbuka di atas atau dekat dengan permukaan minyak, residu yang ada dan minyak dapat terbakar. Ini semua adalah langkah yang sangat sederhana, namun vital dalam upaya proteksi kebakaran di restoran milikmu.

  • Tekankan betapa pentingnya kebersihan sistem pembuangan exhaust

Meskipun terlihat sepele, nyatanya residu pada sistem pembuangan exhaust yang terkontaminasi dengan minya dapat memicu percikan api. Kamu bisa meminta vendor terpercaya untuk melakukan pembersihan saluran exhaust tiap 6 bulan sekali. Setelah pembersihan dilakukan jangan lupa untuk mendokumentasikannya.

8 Tips Mencegah Kebakaran di Restoran Pakai Firecek

  • Sebagai pemilik restoran kita harus bertanggung jawab

Pada akhrinya sebagai pemilik restoran, kamu lah yang bertanggung jawab akan fire protection di tempat usahamu. Pastikan, bahwa seluruh prosedur dan juga upaya mitigasi kebakaran sudah dimaksimalkan. Dokumentasikan dengan baik tiap inspeksi dan selalu pastikan tim-mu terlatih dalam melakukan inspeksi dan juga menggunakan peralatan, baik alat pemadam api dan alat masak.

Sumber: 8 Tips for Restaurant Facility Managers during Serve Up Fire Safety in the Kitchen FPW Campaign oleh Jacqueline R. Wilmot

Leave a Comment

0